Sejarah Listrik: Siapa Penemu Listrik?

96 views

iapps2go.com – Sejarah Listrik: Siapa Penemu Listrik?, Sejarah Listrik: Siapa Penemu Listrik?

Sejarah Listrik: Siapa Penemu Listrik?

Bertanya tentang siapa penemu listrik sebenarnya seperti bertanya siapa yang menemukan air atau udara. Listrik adalah kekuatan alam yang sudah ada sejak penciptaan alam semesta. Pertanyaan yang benar adalah “Siapa yang pertama kali berhasil memanfaatkan listrik?”.

Butuh waktu yang lama untuk kita manusia hingga dapat menyadari bagaimana listrik dapat dimanfaatkan untuk berbagai hal. Namun, begitu kita menyadarinya, kita hanya membutuhkan waktu sekitar 150 tahun untuk menerapkannya ke tiap aspek kehidupan dan mengubah dunia.

Listrik adalah efek dari gaya elektromagnetik, yang merupakan aliran partikel bermuatan (elektron) melalui bahan konduktif. Listrik itu mirip seperti air, listrik mengalir dari potensial tinggi ke potensial rendah.

Hampir semua bentuk teknologi dimungkinkan karena adanya listrik, dan listrik merupakan bagian penting dari kehidupan biologis di Bumi. Dari detak jantung kita sampai dengan kerja otak dan otot kita, semuanya itu dapat terjadi karena adanya arus listrik.

Listrik adalah fenomena universal, sehingga siapa saja yang telah melihat petir bisa disebut penemu listrik. Namun, butuh waktu untuk mengamati semua fenomena listrik dan mengklasifikasikannya. Berikut ini adalah kronologi dari kejadian-kejadian yang tercatat oleh sejarah:

  • Fenomena listrik paling awal ditemukan dalam teks-teks Mesir kuno dari sekitar 2750 SM (kurang lebih 4750 tahun yang lalu). Teks-teks ini berbicara tentang ikan listrik yang dikenal sebagai 'Thunderer of the Nile' dan disebut sebagai pelindung ikan-ikan lain. Jadi penemuan paling awal yang tercatat dalam sejarah adalah salah satu bentuk dari bio-listrik.

    Penyebutan ikan listrik seperti catfish dan torpedo rays juga ditemukan dalam sejarah Yunani, Romawi, dan Arab. Bahkan dalam beberapa kasus disebutkan kejutan listrik dari ikan-ikan ini digunakan untuk pengobatan sakit kepala dan asam urat.

  • Banyak peradaban kuno menyadari efek batu amber menarik benda-benda ringan seperti bulu, setelah digosok dengan bulu kucing. Sekarang ini kita kenal sebagai listrik statis.
  • Efek magnetik mineral seperti magnetit sudah dikenal oleh orang Yunani kuno. Sekitar 600 SM, Thales dari Miletus, seorang filsuf Yunani, meneliti efek listrik statis dari batu amber dan salah mengklasifikasikannya sebagai efek magnetik yang timbul dari gesekan. Meski begitu, kemudian di zaman modern, listrik dan magnet terbukti merupakan dua manifestasi dari elektromagnetisme.
  • Bukti tidak langsung pertama kesamaan antara petir dan arus listrik disampaikan oleh ikan listrik, yang ditemukan pada nama yang diberikan oleh orang Arab di abad ke-15 untuk ikan ini. Nama ini sama dengan kata untuk petir.
  • Setelah itu, pada tahun 1600 Masehi, seorang Inggris bernama William Gilbert mempelajari listrik dan magnet, dan membedakan keduanya dengan efek listrik dari batu amber dan efek magnet dari lodestone. Ia adalah orang yang memberikan nama 'electricus' (Latin) untuk fenomena tarik-menarik yang ditunjukkan oleh batu amber. Tidak mengherankan, kata itu berasal dari kata Yunan kuno untuk amber, yakni 'elektron'. Ini menyebabkan penggunaan kata 'electricity', yang muncul pertama di buku Pseudodoxia Epidemica yang ditulis oleh Thomas Browne pada tahun 1646.
  • Banyak filsuf alam dan matematikawan seperti Robert Boyle, Otto von Guericke, Stephen Gray, dan C.F. Du Fay meneliti fenomena listrik.
  • Pada abad ke-18, Benjamin Franklin berhasil membuktikan secara meyakinkan bahwa petir memang listrik, melalui beberapa eksperimen layang-layang.
  • Pada tahun 1791, Luigi Galvani membuktikan bahwa saraf memberikan sinyal ke otot-otot dalam bentuk arus listrik, sehingga memunculkan ilmu bio-listrik.
  • Kemudian pada tahun 1800, baterai listrik pertama dibuat oleh Allesandro Volta. Kemudian Hans Christan Oersted dan André-Marie Ampère membuktikan kesatuan antara listrik dan magnet. Michael Faraday juga kemudian menemukan motor listrik pertama.

    James Clark Maxwell, melalui teori elektromagnetik miliknya, secara meyakinkan membuktikan kesatuan antara listrik dan magnetisme, dan membuktikan bahwa cahaya merupakan gelombang elektromagnetik. Ini kemudian dibuktikan oleh Hertz dan seorang ilmuwan India Jagadishchandra Bose, dengan transmisi pertama gelombang elektromagnetik.

  • Sejak itu teknik elektro terus dikembangkan sebagai ilmu terapan dan akhirnya memunculkan telekomunikasi.

photo via Wikimedia Commons
Terima Kasih Atas kunjungan anda di halaman  Sejarah Listrik: Siapa Penemu Listrik?, Jangan lupa untuk Membookmars Halaman ini jika  Sejarah Listrik: Siapa Penemu Listrik? berguna untuk anda.

Leave a reply "Sejarah Listrik: Siapa Penemu Listrik?"